Cerita sexx datin america


04-Mar-2020 18:58

Aku tiba di Restoranya lebih kurang jam 10.45 kalau tak silap ingatan yang pastinya restoranya telah di tutup. Mungkin dia tunggu aku…..kerana apabila lori menghampiri restoranya tiba-tiba pintu terbuka. Padam muka dia lambat balik malam ini kerana kebiasaanya restoranya ditutup jam 9.30 malam. Aku angkat tuala untuk mengesat muka…….sedar pula…..kotel aku terbuka luas. Bulunya agak kasar dan panjangnya tidak sekata, ditengah-tengah buritnya bulu agak panjang dan di kiri kananya pendek.Apabila semua sudah selesai dan lori sudah pulang semula kebandar dia minta tolong setting balik perabut tersebut seperti yang dikehendaki. “Ha…dah keluar dah…..nanti terbang pula susah nanti” katanya. Aku terpaksa menyelak bulu-bulunya untuk melihat rekahannya.

Apabila aku dan kawan-kawan aku minum biasanya kakak ini buat layan tak layan saja maklumlan budak budak, jadi yang hantar minuman hanyalah pekerjanya sahaja.Aku berasal dari sebuah kampong yang jauh dari bandar, hiburan kami ketika itu hanyalah lepak-lepak di jambatan sambil berbual-bual kosong.